STAY FOCUSED AND GET IT DONE

SEPENGGAL KISAH TENTANGKU

Bismillah. Tulisan ini murni curahan hati.
Mohon dibedakan antara riya’ dan berbagi kisah.
Semoga dapat diambil sisi baiknya dan dibuang sisi buruknya.

Beberapa waktu yang lalu, saya sempat terlibat dalam pembicaraan hangat bersama seorang sahabat lama. Pembicaraan yang pada akhirnya membuat kepala ini pening tujuh keliling. 
Padahal saat itu sebenernya saya sedang ngobrol ringan mengenai urusan usaha makanan yang baru saja saya rintis.

Dia mengajak saya mem-flash back– pergerakan saya selama 20 tahun ke belakang.
Dia memang tau banget aktivitassaya sejak zaman sma. Mulai dari jadi partime’an di mana-mana, penyiar radio, kerja kantoran sampe akhirnya memutuskan jadi ibu rumah tangga setelah menikah.

Bahkan waktu itu dia sempet bilang, “ Kita lihat sampe kapan kamu bisa anteng ya!


Hmmm, jadi inget waktu itu sempet dikerjain temen sekerjaan. Siapa yang bisa bikin Dhika anteng 5 meniiit aja, bakal di traktir pizza.
Awal menjadi ibu rumah tangga seutuhnya adalah momen setelah kelahiran anak pertama, Saya mulai galaw, jenuh, merasa useless, merasa gak nyaman cuma makan-tidur-ngASI-beberes rumah. Gituuu aja kesehariannya.
source pic from google
Sempat saat si kecil udah setahunan, saya nekat ikut tes kerja dan gak bilang suami. Eh, pas lolos ke final test, adaaaa aja yang bikin gak bisa berangkat ke tempat panggilan kerjanya. 
Gagal kali itu, coba lagi kesempatan lain. 
Yang kacau banget nih, ternyata ada pimpinan perusahaan yang saya lamar, yang ternyata beliau itu rekan kerja suami. Untungnya saya tau pas sehari sebelum tes wawancara terakhir. 
Langsung deh saya mundur teratur.

Waktu itu, di umur 26 tahun, kejadian seperti ini rasanya nyesek banget. Bagaikan melepas kesempatan emas di depan mata. 
Tapi untungnya saya masih bisa mengontrol diri, calm downsetelah beberapa saat.
Dan mengingat lagi bahwa:

 Ridho Allah ada pada Ridho Suamimu  

Ini bener banget. 
Bukankah setelah menikah, maka tanggung jawab istri dan ketaatan istri ada di tangan suami?
doc pri

Toh kami memang sudah punya commitment bahwa jika anak kami sudah lahir maka saya harus fokus pada anak dan suami saja.

Ahh, jadi inget masa-masa galaw ini. Ternyata banyak juga di alami oleh teman-teman seumuran saya saat itu. Apalagi yang baru punya anak pertama dalam pernikahannya.
Akhirnya saya curahkan kegelisahan ini dalam bentuk tulisan. Iseng kirim ke sebuah majalah ibu dan anak. Dan Alhamdulillah dimuat di majalah Parents Guide. Majalah nge-hits buat ibu-ibu muda kala itu. #ups, adakah pelanggan Parents Guide di sini?
Ini adalah tulisan pertama saya yang terpublikasi secara nasional
Beruntungnya saya hidup bersama suami yang sangat memahami saya. Dia gak tega lihat kegalauan saya. Akhirnya, dengan menjual motor suami dan modal dari kanan kiri atas bawah depan belakang, kami membuka sebuah toko perlengkapan bayi. 
Ketika toko sudah berjalan baik, saya ngerasa ada yang kurang. Akhirnya saya putuskan untuk sekolah lagi. 
Pendidikan Anak Usia Dini. 
Yang akhirnya membuat saya merasakan indahnya menjadi guru TK . Jangan tanya penghasilan selama jadi guru tk ya. Sama gaji karyawan toko aja masih gedean saya ngegaji mereka.
Tapi ada sesuatu yang “priceless” di balik itu.
 

pic from google

Perjalanan hidup terus bergulir. 
Saya harus mendampingi suami ke Kalimantan selama hampir 2 tahun. 
Awalnya kerjaannya ya cuma macan ternak gitu. Alias mama cantik anter anak. #eaaa, kepedean ini mah J
Entah kemampuan dari mana, saya koq bisa berhasil jualan macaroni schotel dan brownies walaupun kecil-kecilan. Masaknya habis subuh supaya bisa dibawa fresh bareng anter anak ke sekolah. 
Macaroni Schotel buatan bundo
Gak lama berselang, saat harus pindah rumah kontrakan, saya buka toko. Kebetulan rumahnya persis di depan waterboom. Jualan segala macem. Dari telur, minyak, mie, minuman, cemilan, walls ada semua. Ala-ala minimarket lah.
Selain penghuni komplek dan pengunjung dari waterboom, ada juga pelanggan musiman. 
Kebetulan pemilik komplek mengadakan pengajian rutin bulanan, Banyak orang dari segala penjuru Banjarmasin pada datang. Mereka sampe sewa angkot-angkot gitu.
Daaaaan, warung saya kelarisan. 
Alhamdulillah seneng banget. 
Tapi lama-lama saya malah deg-deg an kalau denger kabar malam nanti ada pengajian. 
Mau tau kenapa? 
Sayagaksangguuuuup bikinin pesanan kopi hangatnya. wkwkwk.
Pedagang macam apa saya ini ya. Pas rombongan dateng malah cepet-cepet tutup pintu toko.

Ahhh, suka ketawa sendiri kalo inget jaman itu. Sayang kok ini ubek-ubek file foto tapi gak nemu foto kenangansaat di pesona modern.
Mana kalau lagi kulakan ke pasar, paman penjualnya terheran-heran. 
Kenapa mau sih repot-repot ambil telur, gula dan minyak eceran begini sampe blusukan masuk pasar?
Saya cuma senyam senyum aja.
Malu? Enggak tuh.
Sampe saya tuh dapet panggilan Acil bungaswaktu itu di pasar pal 6. 
Kalau datang ke pasar, langsung di siapin kursi cantik buat nunggu barang-barang pesanan.

Saya juga ngeGaul tiap pagi ama sore ama pak tukang komplek. Mereka seneng soalnya boleh nge bon kalo belanja di toko kami. Mereka perantauan dari Jawa. Wis tak anggep sedulur wae lah.
Risih? Enggak.
Bahkan saat kami harus pindah ke Makassar, mereka bikinkan tikar anyam buatan tangan. 
Bahan dasarnya bungkus kopi. Bisa jadi bagus banget deh. Katanya kalau di daerah mereka, itu jadi kerajinan khas yang dijual dengan harga lumayan tinggi. 
Masya Allah Tabarakallah. Makasih ya pak Tukang. Mang Dadan, Kang Dede, Mas Muklis, dkk.
seperti ini model tiker anyamnya. Keren yaa
Sibuk di toko ternyatagak bikin saya puas. Masih juga sempet jalanin MCI. Itu lho, bisnis yang jualan nanospray dll. Dan alhamdulillah lancar. Sempat merasakan reward trip LN maupun bonus-bonus lainnya.
Sudah, berhenti di situ aja?
Jelas bukan Dhika namanya kalau gak coba hal hal menantang lainnya.
Apakah itu?

Jualan gamis syari.
salah satu barang dagangan kala itu

6 tahun yang lalu, baju syari masih mahal mahal dan jarang
sekali. Kalaupun ada, bahannya masih yang spandek dan neplak kesana kemari karena mengejar ongkos produksi yang murah.
Alhamdulillah saya udah pake duluan di jaman itu

Meski masih banyak yang menatap aneh dengan khimar yang tergerai lebar dangamis yang menyapu lantai. Masya Allah, ini adalah ujian yang indah.

Jualannya online iya, offline iya. Dasarnya saya itu gak tegaan. Ada yang pengen baju syari tapi minta dicicil. Pedahal gak kenal. Ketemuannya aja di warung mie ayam sebrang sekolahan anak-anak. Akhirnya kurelakan baju seharga 600rb itu ke tangannya.
Yang heran malah bapak penjual mie ayam nya. Sepertinya dia perhatikan kami sejak awal ngobrol.
Begitu orangnya bawa pergi itu baju, si bapak mi ayam tanya “ Pian kenal kah lawan sidin?” kamu kenal sama dia?
Dan sayapun mengangguk pelan.“Kenal dikit, Pak”
Hati-hati. Ini gak sama seperti di Jawa. Harus tegas apalagi sama orang yang baru di kenal!” 
Itu wanti-wanti beliau ke saya.
Dan memang ternyata benar. Yang terjadi adalah kredit macet J
Alhamdulillah, buat pelajaran.
Tapi setidaknya, orang tadi sudah bisa merasakan pakai baju syari.
Semoga setelah ini dia bisa istiqamah dan bertaubat.
Episode Banjarmasin never ending storysudah hampir tamat. Kami pindah lagi ke pulau yang lain. Sulawesi tepatnya di Makassar.
Kota besar yang cukup “panas” buat saya. Banyak drama selama kami di Makassar. 
Sempet jualan baju produksi sendiri dan usaha bareng temen di Jogja. Sempet punya reseller brand baju muslim nasional. Sempet jualan cemilan ringan model bakso goreng, sari lemon, dll. Tapi semua gak berlangsung lama. 
Karena selama 5 tahun di Makassar maka 5 kali juga kami pindah rumah. 
Entah kenapa selalu tak berjodoh dengan (pemilik) rumah di sini.
Ahhh, kalau ngomongin rumah, masih berasa nyesek kalo inget kami pernah diperlakukan semena-mena. 
Dimana orang kaya merasa superior atas segala yang ia miliki. Lupa dengan batas batasnya. Nasip perantauan yang masih ngontrak.
Pedahal gak beli rumah karena mikirnya nanti kalau di pindah lagi, rumahnya siapa yang urus. Kan gak punya keluarga di Makassar.

Tapi ya itulah, kadang kekuasaan, kekayaan, membuat sebagian orang merasa punya kuasa atas apa yang ada di depannya.

Saya agak “anteng” saat di Makassar. Apalagi dengan kehadiran anak ketiga. Benar-benar harus menyiapkan banyak waktu dan tenaga bersama anak-anak. 
Keterbatasan ruang gerak, kejenuhan di dalam rumah, kerinduan akan hal hal yang dinamis, membuat saya mencari celah lagi.
Kegiatan saya kala itu lebih banyak “belajar” dari rumah. 
Aktif kembali di komunitas Ibu Profesional dan beberapa komunitas online lainnya. Komunitas ini pernah saya ikut saat punya anak pertama dulu di Semarang. 
Saya kembali banyak membaca dan menulis lagi. Sebuah hobi yang sempat terlupakan
pic from google

Menulis.
Awalnya hanya menulis biasa. Sempat ikut kelas-kelas menulis untuk memperbaiki cara menulis selama ini. Menghasilkan beberapa buku karya bersama dari berbagai genre. Puisi, fiksi, non fiksi, semua dijabanin. 
Menjelajahi dunia penulisan, mulai dari content writer, ghost writer, menulis cerita anak, hingga dunia blogger.
Mulai dari membuat tulisangratis, sampai akhirnya ada di titik di mana artikel saya di hargai 6 digit  untuk 300-500 kata. 
Mulai dari blog gratisan sampai akhirnya memenangkan beberapa lomba blog dengan hadiah yang Alhamdulillah sangat wow buat pendatang baru di dunia per blogger an ini.
Masya Allah, Allah sungguh Maha Baik.
salah satu hasil pencapaian menjadi blogger
PUAS???
Beluuuuuum
Hingga Qadarullah, memasuki tahun ke-5 angin baik membawa saya dan anak anak melangkah kembali ke Jogja. Kota masa muda saya (bukan masa kecil). Karena masa kecil juga saya habiskan di beberapa kota, mengikuti papa yang pindah pindah tugas.

Awal tahun ini, kakak mengajak kerjasama untuk membuka usaha kuliner. Dan saya menyambut dengan mata berbinar. Seakan ada energy baru dalam hidup saya. Membuat rencana-rencana baru, praktek masak, membuat ide-ide promo, hunting bahan baku, belajar food photography dan banyak hal seru lainnya.
belajar foto makanan secara otodidak

belajar bikin flyer sendiri

Hingga saya lambat laun melupakan artikel-artikel yang masih bisa menghasilkan 6 digit itu. Saya mengesampingkan blog bundastory ini. Saya ketinggalan ribuan chat dalam banyak komunitas dan networking saya.

Semua usaha kan memang harus melalui perjuangan dan pengorbanan. 
Saya masih merasa semua fine-finesaja.

Hingga akhirnya saya bertemu dengan sahabat lama. Awalnya hanya ngobrol ringan mengenai konsep jualan makanan yang kekinian. Sampai akhirnya dia bertanya dengan suara yang pelan tapi tajam.

“Sebenernya apa yang kamu cari sih, Bund?”
Saya terdiam.
Kenapa lidah ini kelu ya. Saya gak tahu harus menjawab apa.
Saya merenung.
Semakin lama merenung, malah batin saya berbisik, “ Iya ya, apa sebenarnya yang aku cari?”
Lalu apa ?
Kebanggaan ?
Pengakuan ?
Kesibukan ?
Eksistensi ?
Pengen terkenal ?                    
Pengen kaya raya ?
 

FOKUS BUND! -pic from pixabay-

Mendadak saya seperti orang terbodoh di dunia.
Pikiran saya bergejolak satu dengan yang lainnya.

Hingga akhirnya sahabatku berkata, “ Kita sudah bukan anak muda lagi Bund. 20 tahun sudah cukup untuk mencoba segala macam hal. Tapi sekarang saatnya kamu fokus akan tujuan hidupmu. Dalam setiap gerakanmu, pikirkan: “menuju ke mana” semua aktivitas yang diri ini lakukan!”

Ya Allah.
Mak Jleb rasanya.
20 tahun beraktivitas dan masih gini-gini aja sampe sekarang.
Seperti wasting time. Selalu tidak puas dengan yang sudah ada. Selalu mencari tantangan baru.
Untuk apa? Nafsu dunia ? Nafsu yang gak akan pernah habis kalau mau dituruti terus.

Meskipun kita dianugerahi dengan banyak talenta, tak semuanya bisa menjadi WOW untuk hidup kita.


Sepertinya ada yang harus saya benahi dalam hidup ini.
Dan tak pernah ada kata terlambat untuk menuju sebuah kebaikan.

Fokus akan tujuan hidup. Focuss and get it down. 

Selesaikan tujuanmu. Jangan bercabang-cabang.

“Jangan lupa perbanyak syukur, Bund. Perkuat iman. Fokus pada hal-hal yang bermanfaat di jalanNya”

Jika seorang manusia meninggal dunia, maka terputuslah seluruh amalannya, kecuali dari tiga perkara: sedekah jariyah (yang mengalir pahalanya), ilmu yang dimanfaatkan, dan anak sholeh yang mendoakan kedua orang tuanya (HR MUSLIM)

Kalimat demi kalimat sahabat saya ini terus membekas di dalam hati.
Membuat saya berfikir lagi lebih dalam.
Untuk keseharian dalam hidupku, apa yang sebenarnya aku cari? 

Ketika jalan yang kita tuju sudahlah jelas-jelas adalah jalan menuju padaNya, maka seharusnya jalan yang harus ku tempuh adalah jalan yang juga menuju padaNya.
Bukan jalan yang lain yang justru membuat kita lalai akan tujuan utama kita.
Saking sibuknya, ibadah jadi terburu-buru.
Saking repotnya, anak-anak dibiarkan main tanpa pengawasan.
Saking semangatnya, lupa belum berbagi dengan orang lain.
Saking capeknya, cuek dengan lingkungan.
Naudzubillahimindzalik
Belum!
Saya belum pantas disebut wanita yang sholehah, sayamasihwanita yang sedang belajar menjadi sholehah.
Jauh!
Saya masih jauh dari kata paham, maka kini sayamasih terus belajar.
Dan ternyata, semakin dipelajari, semakin banyak yang harus saya ubah dalam hidup saya.
Sami’na Wa Atho’na
Kami dengar dan kami taati
Lalu sayadi cap Sok Alim?
Tak mengapa. Hanya Tuhan yang Maha membolak balikkan hati ini.
Biarkan saya menguatkan kaki kaki ini untuk melangkah ke arah yang lebih baik lagi. 
Biarkan saya menikmati semua prosesnya
Biarkan saya menyusun langkah baru di jalanNya.
Dan kemudian,
Biarkan hari ini menjadi teman baik yang meniupkan ketenangan pada hati dan pikiran kita.
Jadi, apa tujuan hidupmu wahai sahabatku?

Stay Focused and Get It Down

0 comments
1 like
Prev post: PILIH MANA? KALENDER DINDING ATAU KALENDER MEJA?Next post: ISTIMEWANYA ANEKA KERAJINAN BATIK DAN WAYANG KHAS JOGJA

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *